Infokutuju

Do Not Stop Learning

Sumatera Selatan, Wilayah dan Seni Budaya Palembang

Sumatera Selatan, kota Palembang khususnya memiliki wilayah dan  seni budaya yang tidak terlepas dari sejarah berdirinya.  Secara administratif Provinsi Sumatera Selatan terdiri dari 10 (sepuluh) Pemerintah Kabupaten dan 4 (empat) Pemerintah Kota, beserta perangkat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. Pemerintah Kabupaten dan Kota membawahi Pemerintah Kecamatan dan Desa / Kelurahan. Pemerintahan Kabupaten / Kota tersebut sebagai berikut 
  1. Kab. Ogan Komering Ulu ( Ibukota Baturaja)
  2. Kab. OKU Timur ( Ibukota Martapura)
  3. Kab. OKU Selatan( Ibukota Muara Dua)
  4. Kab. Ogan Komering Ilir ( Ibukota Kayu Agung)
  5. Kab. Muara Enim ( Ibukota Muara Enim)
  6. Kab. Lahat ( Ibukota Lahat)
  7. Kab. Musi Rawas ( Ibukota Lubuk Linggau)
  8. Kab. Musi Banyuasin ( Ibukota Sekayu)
  9. Kab. Banyuasin ( Ibukota Pangkalan Balai)
  10. Kota Ogan Ilir ( Ibukota Indralaya)
  11. Kota Palembang ( Ibukota Palembang)
  12. Kota Pagar Alam ( Ibukota Pagar Alam)
  13. Kota Lubuk Linggau ( Ibukota Lubuk Linggau)
  14. Kota Prabumulih ( Ibukota Prabumulih)
Jumlah desa di Sumatera Selatan sebanyak 343. Dan Jumlah kecamatan sebanyak 149 buah. Dengan jumlah penduduk sekitar 6,7 juta jiwa (3,29 %) sedangkan Kota Palembang dibagi ke dalam 16 kecamatan dan 107 kelurahan, kecamatan-kecamatan tersebut yaitu:

  • Pakjo
  • Ilir Timur I
  • Ilir Timur II
  • Ilir Barat I
  • Ilir Barat II
  • Seberang Ulu I
  • Seberang Ulu II
  • Sukarame
  • Sako
  • Bukit Kecil
  • Kemuning
  • Kertapati
  • Plaju
  • Gandus
  • Kalidoni
  • Alang-alang lebar
  • Sematang Borang
Kesenian Sumatera Selatan
Ada sejumlah seni tari yang menggambarkan khas budaya sumatera selatan, dimana setiap tarian memiliki ciri khas, kapan dan dimana tarian tersebut akan digelar, dua diantaranya sbb:

TARI GENDING SRIWIJAYA 
Tarian ini digelar untuk menyambut para tamu istimewa yang bekunjung ke daerah tersebut, seperti kepala negara Republik Indonesia, menteri kabinet, kepala negara / pemerintahan negara sahabat, duta-duta besar atau yang dianggap setara dengan itu. Untuk menyambut para tamu agung itu digelar suatu tarian tradisional yang salah satunya adalah Gending Sriwijaya, tarian ini berasal dari masa kejayaan kemaharajaan Sriwijaya di Kota Palembang yang mencerminkan sikap tuan rumah yang ramah, gembira dan bahagia, tulus dan terbuka terhadap tamu yang istimewa itu.

Tarian Gending Sriwijaya digelarkan 9 penari muda dan cantik-cantik yang berbusana Adat Aesan Gede, Selendang Mantri, paksangkong, Dodot dan Tanggai. Mereka merupakan penari inti yang dikawal dua penari lainnya membawa payung dan tombak. Sedang di belakang sekali adalah penyanyi Gending Sriwijaya. Namun saat ini peran penyanyi dan musik pengiring ini sudah lebih banyak digantikan tape recorder. Dalam bentuk aslinya musik pengiring ini terdiri dari gamelan dan gong. Sedang peran pengawal kadang-kadang ditiadakan, terutama apabila tarian itu dipertunjukkan dalam gedung atau panggung tertutup. Penari paling depan membawa tepak sebagai Sekapur Sirih untuk dipersembahkan kepada tamu istimewa yang datang, diiringi dua penari yang membawa pridon terbuat dari kuningan. Persembahan Sekapur Sirih ini menurut aslinya hanya dilakukan oleh putri raja, sultan, atau bangsawan. Pembawa pridon biasanya adalah sahabat akrab atau inang pengasuh sang putri. Demikianlah pula penari-penari lainnya.

TARI TANGGAI
Tari tanggai dibawakan pada saat menyambut tamu-tamu resmi atau dalam acara pernikahan. Umumnya tari ini dibawakan oleh lima orang dengan memakai pakaian khas daerah seperti kaian songket, dodot, pending, kalung, sanggul malang, kembang urat atau rampai, tajuk cempako, kembang goyang dan tanggai yang berbentuk kuku terbuat dari lempengan tembaga Tari ini merupakan perpaduan antara gerak yang gemulai busana khas daerah para penari kelihatan anggun dengan busana khas daerah. Tarian menggambarkan masyarakat palembang yang ramah dan menghormati, menghargai serta menyayangi tamau yang berkunjung ke daerahnya

DUL MULUK
Dul muluk adalah salah satu kesenian tradisional yang ada di Sumatera Selatan biasanya seni Dul Muluk ini dipentaskan pada acara yang bersifat menghibur, seperti pada acara : pernikahan pergelaran tradisional dan panggung hiburan

Lagu Daerah Sumatera Selatan
Lagu Daerah Kabupaten OKU
  • Tinggal Posay (Tinggal Sendiri) ............................[Download]
  • Kabiansa Nyak Bujanji (Hari ini Saya Berjanji) .........[Download]
  • Ombay Akas (Nenek Kakek).................................[Download]
  • Di unggak Ijan (Di atas Tangga)............................[Download]
  • Hip-hop Komering...............................................[Download]
  • Palembang Darussalam........................................[Download]
  • Yaa Saman..........................................................[Download]
  • Pempek Lenjer....................................................[Download]
  • Pembarab...........................................................[Download]
  • Petang lah Petang................................................[Download]
    ~~~~~~~ various sources and http://www.sumselprov.go.id ~~~~~~~

    3 komentar :

    1. sumsel tanah airku,,tetaplah maju...

      ReplyDelete
    2. Replies
      1. oke..slm utk wong Plembang...apa kabar Palembang sekarang ..sdh lamo idak sanjo kesano

        Delete